Kemanaker: Ahli K3 Harus Meningkatkan Kapasitasnya

Foto: Balai K3 Surabaya

MINESAFETY -- Direktur Jenderal Pembinaan Pengawasan Ketenagakerjaan dan Keselamatan dan Kesehatan Kerja (Binwasnaker dan K3) Kementerian Ketenagakerjaaan, Haiyani Rumondang berharap ahli K3 mampu meningkatkan kapasitasnya agar kualitas pembinaan K3 dapat berjalan dengan baik

Haiyani mengatakan dengan demikian para ahli K3 bisa memenuhi komitmen bersama untuk memenuhi peraturan yang ada, menciptakan tenaga ahli K3, melaksanakan pelayanan yang prima.

"Semua Ahli K3 harus memberikan layanan prima dengan menjalin komunikasi, kolaborasi antara instansi yang membidangi ketenagakerjaan di pusat dan daerah," kata Haiyani dari rilis dikutip Minesafety, Jumat (4 November 2022).

Hal itu disampaikan di sela-sela kegiatan peningkatan kompetensi Ahli K3 ini diikuti oleh 906 peserta melalui daring dan 25 peserta secara luring, sehingga total yang telah mengikuti kegiatan baik daring maupun luring sebanyak 6584 Ahli K3.

Dia mengatakan bahwa kebutuhan ahli K3 pada tempat kerja memiliki peranan yang penting di tengah pesatnya perkembangan industrialisasi dan transformasi ekonomi Indonesia.

Menurutnya, peningkatan kompetensi ahli K3 juga akan memberikan informasi terbaru terutama pada pembaruan mengenai peraturan K3. Penerapan K3 di tempat kerja dapat menjadi acuan dalam perbaikan K3 serta memberikan pemahaman mengenai proses online pelayanan K3 terutama melalui portal TemanK3.

Di sisi lain, Direktur Bina Kelembagaan K3, Heri Sutanto mengatakan kompetensi ahli K3 bertujuan untuk meningkatkan pemahaman regulasi dan kebijakan tentang K3 kepada para Ahli K3.

"Dengan menerapkan materi yang didapatkan selama peningkatan kompetensi ini dapat menjamin keberlangsungan usaha tempat kerja Ahli K3," kata Heri Sutanto.

Post a Comment

Post a Comment